Category Archives: Reflections

Legowo : The Art of (Self) Acceptance

DIALOG 1
“Tadi gimana presentasiku di depan customer? Feedback donk”
“Hmm tadi slide-nya udah oke, tapi tadi kamu ngomongnya cepet banget.. ya..gitu deh”
“Ah masa sih? Iyaya? Kamu ga tau sih di depan itu AC nya bener-bener dingin, makanya aku agak cepet gitu ngomongnya..“
“Oh..“
DIALOG 2
“Pacar kamu kok ngomongnya kasar sih?“
“Ah, itu artinya dia perhatian. Lagian tadi aku yang salah, makanya dia berhak kaya gitu.”
“Tapi kan..(belum selesai ngomong)
“Lagipula sebenernya dia baik kok, orangnya juga pintar, mandiri pula..”
“Oh..“

Familiar dengan dialog diatas?

*   *   *

Katanya, manusia percaya dengan apa yang ingin mereka percayai.
Manusia juga cenderung mendengar apa yang ingin mereka dengar.

Tidak heran, tanpa disadari, seringkali kita menggunakan modus curhat atau bertanya pendapat orang lain hanya untuk mencari sebuah afirmasi yang mendukung opini kita. Kalau respon yang didapatkan tidak sesuai harapan, biasanya yang timbul adalah pembelaan diri. Kenapa ya?

Di salah satu online magazine asal Inggris, Linda Kelsey mengutip penelitian yang menyatakan bahwa kebahagiaan seseorang sangat dipengaruhi oleh level ekspektasi dan penerimaan tertentu. Mereka yang selalu tampak ceria dan bahagia biasanya tergolong orang yang antusias dengan keadaannya saat itu. Sebaliknya, seseorang yang mudah down seringkali bersikeras mendapatkan sesuatu yang dikehendaki – saat gagal, mereka tidak memiliki kemampuan bertahan menghadapi kenyataan dan jatuh dalam kekecewaan. Eits, bukan berarti seseorang tidak boleh berekspektasi, namun ternyata diperlukan keahlian khusus untuk bisa hidup di masa-kini (present) dan menikmati yang telah dimiliki.

Sekarang, sangat masuk akal apabila seseorang seringkali mencari afirmasi dari sekitarnya. Tidak lain, mereka hanya ingin memenuhi pengharapan mereka sendiri, diterima, dan merasa bahagia. Namun sayang, kehidupan adalah dimensi penuh misteri – bukan drama seri Korea maupun cerita roman vampire yang tren saat ini. Pernahkan anda sakit hati karena dikhianati sahabat? Berapa kali anda menangis hingga tertidur karena ditipu kekasih? Atau atasan anda memberikan perlakuan yang tidak menyenangkan? Berapa kali kita dihadapkan dengan kenyaatan pahit?

Intinya, shit happens in our life 🙂

Ditengah kompleksnya dinamika hidup, ternyata sebuah cara sederhana dapat menumbuhkan bibit kebahagiaan dalam diri kita. Buang jauh-jauh rasa kecewa, putus asa, atau bahkan rasa apatis anda; sikap menerima dan menikmati apa yang kita miliki saat ini ternyata dapat membuat hidup lebih bahagia. “Dengan menerima kenyataan – baik maupun buruk, seseorang menjadi lebih realistis dan berbahagia. Kedepannya, ia memiliki kemampuan yang lebih untuk mengatasi hal-hal tak terduga, terutama yang dirasa buruk“.ungkap Dr Jose de Jesus Garcia, University of Monterrey.

Menurut Soren Kierkegaard, ada dua cara bagaimana seseorang dapat tertipu. Yang pertama, ia percaya dengan apa yang tidak benar. Yang kedua adalah mengingkari kebenaran. Kita memang bisa memilih untuk menghindari atau menyangkal sebuah realita yang tidak menyenangkan.

Pertanyaannya: Mau sampai kapan?

*   *   *

Untuk kualitas hidup yang lebih baik, mari mulai menerima kenyataan dan menikmati apa yang kita miliki sekarang, apapun itu.

Start your happy life with what you have!

quote-i-decided-very-early-on-just-to-accept-life-unconditionally-i-never-expected-it-to-do-anything-audrey-hepburn-83539

 *   *   *

Dead with Dignity (2-end) : Death as life’s solution?Indeed,It is happening.

**I tried to write it with English, kindly understand for the limited capability of using foreign language.

I remember one of the most emotional moments I had in Utrecht Summer School. On the previous class about some of Dutch political governments in term of Moslem people there, one of my Hong Kong friends cried and went out a while from the class. “It’s too hard for me to watch it” she said after a video that contains violence, blood, war, and sort of thing shown to the class. It is shown in order to open our mind about what actually some politicians can through media to support or either to criticize others. Furthermore, the video also reflects the ideology and values of politician’s party. In short, it’s shown for education reason.

“That time I did not expect that such condition could happen to me…”

As the second assignment, the lecturers gave us five topics for us to be chosen as our essay topic. There were Drugs, Prostitution, The same sex marriage, Abortion, and Euthanasia. Typical controversial topic, and indeed all of them has their own debatable clashes. At first, I was thinking to take Prostitution since I had a class about Gender study and see the related realities in my hometown, Surabaya. Instead of taking that topic, I cannot stop to think about Euthanasia and finally took it as my topic. At the presentation day, they who had the same topic should gather and present the final opinion. The discussion went as deep as we reveal the reality out there. And I drown into blue since one of my best friends just had his mom got euthanasia action because the bad cancer. That class was just so emotional for me.

*     *     *

A BEAUTIFUL RUNAWAY?

As you can read below this article, I found many unbelievable yet progressive development of this issue. Today, I spent almost two hours to surf all the related web and also videos. Deeply in my heart, I am having a deep grief for everyone who committed the assisted suicide. In fact, there are so many people chose the deadly poison before their life, most of them were having their cancer that time, but the still able to do many things. I mean, they even still can walk and do normal activities! Furthermore, you can find that some of their partner (wife or husband) also join them took assisted suicide with their totally fit condition. Watch : http://www.youtube.com/watch?v=ChKa2b12Yhw&feature=related

In 2008, there’s a young Britain former football player who decided to go to Zurich and had his final exit, he committed suicide and there were his parents with him , accompanying him to Swiss! The reason of his action is his capability after an accident in a training session for forwards. He was practicing a scrum when the pack came crashing down. Under their weight, he dislocated bones in his neck and trapped the spinal cord. In the following weeks he had several operations and spent eight months in rehabilitation, including a stay at Stoke Mandeville hospital, before returning home; he only ever regained a small amount of use in his fingers. Early last month he travelled to Switzerland. His funeral took place in the UK on October 1. Read : http://www.timesonline.co.uk/tol/news/uk/health/article4962436.ece?token=null&offset=12&page=2

...

This web surfing also gives me information that many people decided to take this suicide action not because their physical disability, but the just lost their hope of life.

Legalization of the euthanasia can lead to the misuse of the right to use it.  “Dignitas”. The assisted suicide service in Zurich, Swiss Read : http://assisted-dying.org/blog/2006/02/06/how-to-contact-dignitas-in-switzerland/ . Even my lecturers even got surprised by fact that I found. The organization Dignitas is the most high profile, non-physician group assisting with suicide. Until late 2008, Dignitas was the  only organization catering to foreigners.  The director of Dignitas is the human rights lawyer, Ludwig Minelli. In December 2008, Dignitas received global condemnation when it showed on a Sky documentary the actual death of an American client. Other organizations making use of the liberal Swiss law include Exit Switzerland and the Swiss Society for Humane Dying. No wonder, some people could describe this heavenly beautiful country as : Suicide Tourism.

*     *     *

AN OPINION OF MINE

Maybe not many people talk about it. But just a while, kindly explore some cases, webs, and news related with the option what people called “the right to die”. This writing is written in order to reveal the fact that many people out there is now losing their hope of life because of their mentality depressed, physical disability, and any other reasons. Some of them could be easily understood, but for me most of them are clearly out of my mind.

I cannot say anything more but deep and silent sadness. This is the world that I live in. Personally, I take this not as just a cultural differences, or any political policies, it has deeper issue.

It’s more about the core life values and the way we mean it, day by day, year by year…

There's a story for every single of us. Written by our Creator.

 

By this graceful life, I do hope that everyone could stands their life as long as they can, as strong as they could, with a thankful attitude of every breath that given every morning.  

Please, keep breathing…

 

 

Dead with Dignity (1) : A brand new suicide?

Once,Dr Boudewijn who were available as one of Dutch Voluntary Euthanasia Society forced by a depressed woman name Netty Bommsa. Instead of a real name, it is a foctional name that the doctor gave to an old woman who already lost both of her both twenties age sons because of cancer and suicide. The proposal of end her life was sent to Dr Boudewijn and refused all treatments that could be made that time.As a voluntary doctor of euthanasia, finally Netty Boomsma ended her life as soon as her will. At that time the practice for euthanasia in Netherlands had not been legalized yet numbers been done such way of end someone’s life. Still the Supeme Court of The Netherlands acquitted Dr Boudewijn for a murder, but found the Doctor innocent and did it as the patient’s wish.

* * *

It was 1991, ten years before the present year 2011. On Thursday 28 April Don & Iris Flounders peacefully ended their lives together. Don had cancer, Iris did not want to live on without him. They had been married for over 60 years. Both were members of Exit International. In 2008, when Don was dignosed with cancer, the couple travelled to Mexico to buy the euthanasia drug Nembutal. They returned to Australia bringing the drug with them. Their actions led to police involvement and their house was searched but the drugs were not found

WHAT HISTORY SAYS

As what history has written about euthanasia, it was first used by a historian Suetonius that told and described how the Emperor Augustus “dying quickly and without suffering in the arms of his wife, Livia, experienced the ‘euthanasia’ he had wished for.”In other side, the particular word “euthanasia was first used in a medical term by Francis Bacon in the 17th century as an easy, painless, happy death to escape the suffering physical that might happen.

The practice of euthanasia nowadays can be easily seen in some European countries. In Belgium, reported that 203 people were being euthanized in the forst year of Euthanasia legalization there. Furthermore, we also could find a blissful way to have our death in Switzerland by drink a glass of poisoned cocktail. While many people come there for a touristic experience, “Dignitas” offers an assisted suicides. Dignitas believes that some severe depression can be irreversible and that they just justified in helping the mentally ill to die.

Particularly in this Willem Van Oranje home county, euthanasia practice is legalized by year 2001. At that time, the coalition of socialist and liberals managed to lift up some ban and one of them is allowed the practice of euthanasia. The value of beleid and polder model culture shaped the euthanasia law through The Dutch Courts and the Royal Dutch Medical Association KNMG and decide to : not to prosecuted physicians who followed the guidelines of selecting patients which are : (1) voluntariness – patients request must be freely made, well-considered and persistent (2) unbearable suffering – patients suffering cannot be relieved by any other means, and (3) consultation – the attending physicians should consult with a colleague.

*     *     *

REALISTIC PRO-LIFE

Despite all the pro and cons of euthanasia practice permission in Europe countries, especially The Netherlands, I myself find have two kinds of different yet integrated opinion. As Dutch could not deny their value of permissiveness, I could not deny my own identity as a social human being who is tend to be a pro life person. I strongly disagree for any proposed euthanasia with some ways such and injection and also liquid consumption to end someone’s life. For me it is a proposed murder and a brand new for a suicide action.

There must be a way out for everyone, for sure.

This kind of opinion may lead to the cons that it’s a very idealist and conservative way of thinking, but once again, everything that people do would reflect their own life values. As my Christian values, I believe in no co incidence, including my existence. This life was given as a special purpose. Besides, as a determined human, I also have my life goals and will not give up that easy to euthanasia fantasy. To have some stumble blocks and rocks is not the end of the world that can make me runaway from the reality of life, like what many people do in the term of euthanasia’s missed use such as : 26 year-old ballerina with arthritis in her toes requesting to be euthanized. Apparently since she could no longer pursue her career as a dancer, she was depressed and no longer wished to live. The doctor accepted it and justified it with “one doesn’t enjoy such things, but it was her choice.”

In other side, I should admit for any special case which we cannot do anything but let someone’s life gone. But the process and the motivation behind our decision is also very important to be considered. For instance : If a doctor tell me that one of my relatives just have a 1 % life chance, I will not use euthanasia anyway, but live that chances and working on  it at best for her/his last seconds. The decision of injecting the dead happily liquid will not be the action that I chose. (cont.)

 

*     *     *

Antara Dosen, Abang None, dan Belanda (Chapter 2)

Tiga orang, tiga kegagalan, dan tiga keajaiban. Yang menyatukan hanyalah sebuah kata, yaitu ‘mimpi’.

(cont from chapter 1)

Mereka, 1 bulan lalu dan sekarang,

S A N D R A 

“Pinaaa..Gue lolos di tahapan pengukuran tinggi badan!!! Gue habis ini mau tes wawancara. Doain gue yah. Nervous bangettttttt! Hiks!” bunyi BBM Sandra kepada Vina.

Vina tersenyum lebar membacanya. Ia balas mengetik.

“Gileeee! Gue punya temen bakal jadi orang beken di Jakarta! Ndra, gue yakin, terlalu yakin , kalo lo pasti bisa lolos tes wawancara tersebut. Aku percaya Ndra kamu bisa. It’s not only about what you say Ndra. Its also about personality, and I know you have it! Good personality! Im very proud of you!!!! Hug and kiss!”

“Vinaaaaa… makasih banyakkk yah sudah dukung dan paksa-paksa gue ikut beginiann.. I will always remember it! Gue ngga nyangka loh bisa lolos sampai tahap segini! Gue nervousssssssssss..” balas Sandra semangat.

Membaca teks di blackberry ungunya, Vina mulai mengingat dan memutar ulang memori yang pernah ada tentang kejadian ini. “Rasanya seperti “meramalkan masa depan” ungkapnya dalam hati. Jelas tergambar dalam pikirannya. Saat itu, Kharis, Sandra, dan dirinya sedang menikmati makan siang di sela-sela istirahat, berbulan-bulan lalu.

“Gue udah pernah ditawari ikut Abang None gitu ama Ibu-Ibu”

Heh? Emang lo ketemu ibu-ibu dimana sih?

“Lucu yak? Di salon itu, duluuu banget.Tapi y ague gak bisa lah, gue gak pede. Selain itu harus kuliah juga loh di Malay. Gimana coba.”

“Nah, saying banget dah tuh, Ndra, lo kan berpotensi” sahut Kharis.

“Ahh.. gue mana bisa, kurang pede ah, ngga tinggi-tinggi amat, umur juga ga muda-muda amat..” ujar Sandra.

Mearasa tidak setuju, Vina dan Kharis berapi-api mendukung Sandra untuk berani mencoba apabila kesempatan itu datang lagi. Merasa tidak cukup, Vina pun melanjutkan serangan dukungannya melalui BBM selama beberapa hari kemudian.

“Pokoknya ya Ndra, gue mah ga mau tau loh. Kalau ada lagi, lo harus ikut. Harus coba.”

Sandra pun mengiyakan Ia berjanji bahwa dirinya akan berani mencoba kalau suatu saat nanti dibuka pendaftaran untuk Abang None selanjutnya.

..thank you God for us..

*     *     *

K H A R I S

Nyatanya, Sandra memang digariskan untuk cemerlang di pemilihan Abang None. Saat ini ia telah menjadi juara untuk wilayahnya, dan bakal berlanjut untuk bersaing dengan calon-calon dari berbagai daerah Jakarta di ajang Grand Final Abang None DKI Jakarta 2011. Ia berhasil menggapai mimpi yang selama ini dipikir tidak mungkin dan terlalu jauh dari jangkauannya. Sandra berhasil mengatasi ketakutannya dan membuahkan sebuah kemenangan.

Vina tidak berhenti tersenyum bahagia saat melihat foto profile pictue Sandra berganti dengan foto diri yang sedang membawa trophy dan juga piagam penghargaan pemenang None daerah Jakarta dihiasi dengan senyuman super manis dan pakain khas Betawi yang cerah. Tidak hanya itu, di statusnya pun tertulis “Alhamdullilah, my dream comes true!”. Sungguh, turut senang rasanya melihat seorang teman berhasil menggapai mimpi dan impian yang sempat dipendam cukup lama.

“Gue seneng Vi, si Andra akhirnya bisa ikutan Abang None. Jadi inget ya kita berdua maksa dia banget gitu.”

“Sama Ris. Apalagi gue seneng banget waktu tahu dia menang. Ahhhhh.. bangga banget. Kita nonton bareng yah Finalnya ntar. Udah dapet perintah dari None kalau kita dateng. Gratis kok!”

“Iyee dateng deh kita ntar..”

“Iya dong Ris, jarang-jarang juga kan lo punya kesempatang nge date ma gue ini.”solot Vina sembarangan.

“Eh, seneng yah jadi Asisten Dosen? Cerita donk!”

Kharis pun tersenyum cerah dan mulai menceritakan kehidupannya saat itu. Ia bersyukur bisa menjadi seorang Asdos yang ternyata bukan sembarang asisten dosen. Saat teman-teman lain yang menjadi asisten dosen hanya membantu di bagian administrasi, dirinya malah diberi banyak sekali kesempatan untuk turut mengajar beberapa mata kuliah dan juga memberikan tes pada murid-murid yang diajarnya.

“Sungguh kesempatan yang luar biasa, Vi. Gue belajar banyak banget dari dosen gue.”ujar Kharis bahagia.

Kharis memang mempunyai tanggung jawab yang besar, namun dalam waktu yang bersamaan, Ia juga terlatih untuk menjadi seorang pengajar yang baik sekaligus memperdalam ilmu Marketing Public Relations yang ditekuninya melalui bahan-bahan ajaran yang diberikan dosennya. Bukan hanya itu, diskusi terbuka dengan sang dosen juga membuat seorang pria melankolis ini menjadi lebih open minded dan menyerap banyak sekali ilmu pengetahuan lain. Kesemuanya itu membuat dirinya menikmati dan bersyukur atas apa yang dijalani saat ini. Ia bahagia untuk hidupnya sekarang.

“Gila ya Ris, satu bulan kemaren beda banget sama sekarang. Ahhh.. lo ma Sandra dah jelas mau kemana, nah gue mah belum jelas.”

“Lo kan belum lulus Vin, tenang aja, pasti ada kali. Orang kaya elu gini.. dicariin, bukan nyariin.”

“Ih apaan sih..” balas Vina disusul tawa mereka berdua.

Makan siang Vina dan Kharis hari itu terasa berbeda. Semenjak masa magang mereka di perusahaan telah selesai, ketiga anak muda itu menemui kesulitan untuk berkumpul secara lengkap. Karena itu, waktu untuk bertemu walau hanya berdua terasa begitu berharga.

“Mungkin gue ke Jakarta lagi tanggal 9 , Ris” ungkap Vina yang hendak kembali ke Surabaya sore itu.

“Kenapa Vi? Ada kondangan?”

“Bukan Ris. Gue..” Vina terdiam. Tidak yakin akan apa yang dilakukan tanggal sembilan tersebut.

“Gue ikutan lomba nulis, Ris. Dan Puji Tuhan masuk 30 besar. Hadiahnya ke Belanda.” Ucap Vina tidak yakin sambil menatap Kharis dan tersenyum kecil.

“Vi. Gue yakin lo ke Holland. Lo menang lah pasti. Ntar sebelum ke Belanda lo harus traktir gue ma Sandra.”jawab Kharis begitu tenang.

“Ris, itu juga belum keluar nama pemenangnya, lo yakin amat sih. Aneh.”ujar Vina sambil tertawa kecil dan meninggalkan Kharis.

“Liat aja omongan gue, Viiii..!”teriak Kharis di belakang Vina yang sudah berjalan cukup jauh. Vina hanya geleng-geleng.

*     *     *

VINA

Malam hari itu di pesawat yang terbang dari Jakarta menuju Surabaya, Vina duduk di samping jendela menatap gelapnya langit dan tersenyum. Ungkapan pujian pada Tuhan tidak hentinya berkumandang dalam hatinya. “Terima kasih Bapa buat mujizat mu ini. Sungguh.. im speechless now, Lord..”

“Tuh kan Vi! Gue bilang apa! Beneran kan lo ke Holland!!! Hebattt! Gue bangga!”ungkap Kharis begitu semangat.

“Waaaahh, Pinaaaa!!! Gue seneng bangetttt denger ini. Gilaaaaa kerennn! Bangga gue! Ah selamat ya darlinggg!”

Penggalan kata-kata tersebut merupakan secuplik dari banyaknya kehebohan Kharis dan Sandra akan kemenangan yang diraih Vina. Bukan hanya isapan jempol seorang Kharis, ternyata Vina memang berkesempatan ke Belanda melalui keberhasilannya memenangkan lomba menulis tersebut. Dirinya sendiri tidak pernah menyangka bahwa Ia akan menginjakkan kaki di Negara kesukaannya, Netherlands, Belanda. Tidak sabar rasanya Vina menyambut tanggal 29 dan 30. Tanggal 29 adalah saat dimana ia dan Kharis bisa menyaksikan sahabat mereka, Sandra, dalam ajang malam final Abang None 2011. Setelah itu,tanggal 30 nanti ialah hari keberangkatannya ke Belanda untuk memulai Summer School yang dilaksanakan di Utrecht.

*     *     *

Saat ini, Vina tersenyum sendirian di kamarnya. Di tengah nuansa keunguan yang dominan di tempat tidurnya ini, ia menyadari bahwa Tuhan tidak akan pernanh meninggalkan anak-anakNya bersedih dan tergeletak. JanjiNya selalu ditepati dengan setia. Semua yang dianggap kegagalan tersebut malahan membawa mereka ke dalam sebuah pengalaman yang benar-benar baru dan diluar dugaan Sandra, Kharis, maupun Vina.

Seorang S A N D R A  tidak pernah berpikir untuk mengikuti ajang Abang None, nyatanya, ia berhasi mencapai babak Grand Final tanggal 29 nanti. Kalau ia berhasil lolos tes dalam perusahaan tersebut, bisa jadi ia tidak punya kesempatan yang sama. Atau, belum tentu orang terdekatnya saat itu bisa memberikan izin untunya mengikuti ajang bergengsi tersebut. Sedangkan K H A R I S, kesempatan bagi dirinya mengembangkan lagi pengetahuan dan pengalaman kerja di bidang pendidikan bisa didapatkan dengan begitu maksimal dengan banyaknya tanggung jawab yang dipercayakan oleh dosen kepadanya. Sama seperti Sandra, bisa jadi ia tidak melakukan hal tersebut dengan maksimal apabila ia diterima bekerja di perusahaan tersebut. Dengan keberadaanya sekarang, Kharis bisa fokus dengan dunia belajar mengajar ini.Dan V I N A , mungkin akan melewatkan kesempatan belajar selama dua minggu di Belanda dengan diterimanya dirinya untuk mengikuti tes lanjutan dengan proses yang tidak singkat. Bisa jadi, Belanda hanya tinggal angan-angan yang harus dicapai belasan tahun lagi. Tapi Tuhan berkehendak lain atas hidup mereka bertiga.

Semua hal yang tidak pernah dilihat, didengar, dan dipikirkan oleh ketiga sahabat ini, itulah yang disediakan Tuhan bagi mereka. Saat ketiganya mulai berjuang dengan sepenuh hati dan siap dengan masa depan, sebuah hadiah diberikan. Hadiah yang tidak ternilai harganya sebagai ganti kekecewaan dan air mata yang pernah tumpah. Bukan hal yang mudah mengatakan ‘ada rencana indah di balik sebuah kegagalan’ saat kita sendiri ada dalam kegagalan tersebut. Tapi yang terpenting adalah tetap percaya bahwa hal itu ialah benar, dan memang akan terjadi pada kita. Saat semua terlihat tidak ada baiknya, segera alihkan cara pandang kita menjadi lebih positif, menatap masa depan yang lebih baik.

Bermimpilah. Percayalah bahwa Tuhan yang akan memberikan arahan menuju mimpi yang sesuai dengan pribadi kita apa adanya. Pilihlah mimpi yang ingin dicapai, bangun dan berusahalah mencapainya.

 

*     *     *

Teruntuk dua orang yang menjadi inspirasi penulisan cerita ini, dan juga kepada mereka yang ada disekeliling kami. Itulah kita, itulah kalian. Saling mewarnai hari-hari yang terkadang tidak mudah dan tidak selalu menyenangkan, semuanya memberikan renik yang beraneka ragam, memperkaya makna dan arti dalam sebuah kehidupan yang hanya sekilas.

Tertuju pula pada pihak ketiga yang menjadi alat Tuhan untuk membantu kami mewujudkan mimpi dan kebahagiaan ini. Biarlah saya dan juga kami menjadi alat bagi sesama yang lain. Memberikan sepercik kebahagiaan, menyegarkan jiwa yang lesu dan lelah berjalan, seperti yang kalian lakukan bagi kami

Kepada Bapa yang selalu menggenggam erat tangan anakNya meskipun ia memberontak sedemikian rupa, tidak mengerti hal baik yang menanti didepan sana. Untuk kesetiaan tiada tara. Bapa, ajari aku mengasihiMu lebih lagi.

(end.)

S I A P A K A H    M E R E K A?

Sandra disini ialah

Andra Pitaria S.

Saat ini dirinya sedang menjalani masa karantina Abang None 2011. Tidak sabar rasanya melihat malam final nanti bersama Kharis. Semoga yang terbaik terjadi pada None satu ini di malam Final nanti! Yuk dukung Andra ramai-ramai! 🙂

Andra P.S

Dukung ANDRA yuk! Ketik ABNON(spasi)ANDRA ke 9981

Bantu saya dukung ANDRA!

Kharis disini ialah

Harris Kristanto

Kesibukan mengajar dan kegiatan asisten dosen di salah satu Universitas Swasta daerah Jakarta Selatan tidak berarti bisa mengacuhkan rengekan penulis untuk memeriksa isi dari tulisan ini. Yah, semoga malam tanggal 29 nanti bisa sangat menyenangkan.Amin

Hobinya Gowes. Sampai hampir Tifus... ckckc. Oh iya, masih single, beriman, baik hati, sabar, muka sedikit seperti bule, hihihi.. follow @harriskristanto

Saat kami magang

dan ya, Vina disini tidak lain adalah saya..

Viona Grace

Thank you for reading, hope that I could spread a sprinkle of hope 🙂

Antara Dosen, Abang-None, dan Belanda (Chapter 1)

Tiga orang, tiga kegagalan, dan tiga keajaiban. Yang menyatukan hanyalah sebuah kata,

yaitu ‘mimpi’.

Tiga orang dari latar belakang dan asal kota yang berbeda menjalin sebuah persahabatan. Mereka sempat bersama dalam waktu yang cukup lama, melewati berbagai situasi yang menyenangkan maupun menyedihkan. Saat ini kondisinya berbeda, mereka terpisah dan jarang bertatap muka untuk menghabiskan waktu seperti dulu. Namun, satu hal yang selalu menjadi benang merah pengikat hubungan persahabatan tersebut, namanya mimpi. Ketiganya pernah memiliki mimpi yang gagal diraih, dan juga mimpi yang berhasil diraih.

Ini cerita mengenai Sandra si wanita cerdas nan jelita yang kadang tidak percaya diri; Kharis, seorang pria dengan kepribadian luar biasa yang sering melankolis; dan juga Vina seorang wanita hangat dan optimis yang terlalu perfeksionis. Tiga orang, tiga kegagalan, dan tiga keajaiban. Yang menyatukan hanyalah sebuah kata, yaitu ‘mimpi’.

2 bulan yang lalu

S A N D R A

“Gue ngga bisa Vi…, kenapa kaya gini…”

“Ndra..”

“Tega Vi..tega..tega..Vi… ga kuat gue…”

Vina tidak tahan, ia ikut menangis melihat seorang kawan baik didepannya yang meraung sedih sedari tadi, tidak berhenti menitikkan air mata. Namanya Sandra, gadis manis yang hidupnya beruntung, dikelilingi orang-orang yang menyayanginya, tidak kekurangan secara materi, dan disertai kepandaian yang luar biasa. Sebagai seorang teman, Sandra adalah sosok yang sangat dewasa, menguasai pengetahuan umum dengan baik sehingga Vina nyaman bertukar pikiran mengenai banyak hal, gadis bermata indah itu juga merupakan fashionista yang patut menjadi panutan bagi sekelilingnya, seleranya tinggi. Tidak hanya itu, Ia merupakan gambaran wanita kuat dan tidak mudah menangis. Tapi sekarang, Sandra bahkan tidak bisa memotivasi dirinya sendiri. Vina ikut pedih melihat kenyataan didepannya, melihat Sandra yang meringkuk di ujung kamar hotel Vina, tanpa ada semangat, penuh air mata, berantakan.

...a tearful midnight...

“Ndra..lo tau kan kalo semua nya ada konsekuensinya, begitu pula dengan ini..”

“Iya, Vi..ini sakit banget tapi..”

“I have been there Ndra, bukannya aku ngga tau…Just let me know everything, speak it up, darl, for it will make you feel better..”

Sandra terus terisak, dalam hati Vina berdoa agar pelukannya bisa menenangkan temannya. Di pagi buta itu, ia sungguh berharap hal baik akan terjadi pada Sandra sebagai ganti kesedihannya malam ini. “Let him go, Ndra..” ucap Vina dalam hati saat Sandra mulai sedikit berteriak dan menangis lebih keras. Hatinya patah.

K H A R I S

Segera menekan nomor Kharis, Vina tak sabar untuk mendengar kabar dari hasil tes penerimaan kerja kawan magangnya ini. “Nanti teleconference ma Sandra ah..”ujar Vina dalam hati sambil menanti suara Kharis di seberang sana.

“Oi, Vi..apaan?”

“Ih judes banget sih Ris. Ris, giman kabar hasil tesnya? Kan sudah nunggu lumayan lama..”

“Ngga Vi, ngga diterima kok..ya udah sih. Mau gimana lagi emangnya..”

Mereka pun terdiam. Vina berusaha berpikir apa yang harus dilakukan, dan diucapkan.

“Ris, lo ngga apa kan?”

“Ngga apa lah , Vi. Emang udah gak berharap banyak juga. Gue sumpek. Sumpek ma hidup gue. Gak tau mau ngapain juga. Gak tau lah, Vi.. capek rasanya..”

“Ris, kok lo ngomongnya gitu sih. Kenapa sih? Are you okay?Mantan?”

Bukan, kata Kharis. Maksudnya bukan hanya soal mantannya yang tiba-tiba baik dan juga menempatkannya dalam situasi yang kurang menyenangkan, tapi banyak hal yang saat itu menjadi beban pikirannya. Kuliah, skripsi, masa depan, pasangan hidup, dan lainnya yang mungkin tidak pernah tersebut. Vina tahu kalau kata-kata motvasinya tidak akan se-ajaib biasanya, ia tahu bahwa Kharis sedang ada dalam masa jenuh.

“Hidup gue, rasanya..gue gak ngerti aja tujuannya. Gue capek aja dengan semua tuntutan yang ada..” ujar Kharis berlanjut denga cerita –cerita yang lebih spesifik tentang pergumulannya kala itu. Vina, hanya bisa terkejut dan turut prihatin.

Khususnya mengenai pekerjaan yang hendak dilakukan, Sandra, Kharis, dan juga Vina memang bersepakat untuk masuk bersama ke perusahaan tempat mereka pernah magang selama kurang lebih setengah tahun. Ketiganya telah menaruh harapan yang tinggi. Cukup tinggi untuk merasa sakit saat jatuh nanti.

V I N A 

“Yaaa, Vi?” sahut suara Kharis di seberang.

Hening. Sisanya hanya samar-samar isak tangis.

“Vi lo nangis..? Vi lo kenapa?? Vi..”

“Ngga Ris. Gue ngga bisa masuk ke perusahaan itu. Gue ga lolos tes yang kedua..Gue…”Vina tercekat. Ia tidak dapat melanjutkan kata-katanya. Sambil menangis, ia terbaring di lantai dingin kamar tidurnya. Begitu kecewa dirinya akan hasil yang  menyatakan bahwa impiannya selama ini belum bisa dicapai.

“Vi.. lo sedih banget yah pasti. Gue tau lo cinta mati sama perusahaan itu. Tapi jangan terlalu kaya gini, ya. Lo sampai putus asa banget…Its okay Vi” ucap Kharis lembut berusaha memotivasi temannya.

“Gak bisa Ris, ini kaya mimpi gue gitu. Ini kan apa yang kita inginkan dari dulu. Gue juga kecewa ma diri gue atas kegagalan ini. I feel so bad. So stupid. I would love to join that company, even before I graduate. Tapi nyatanya apa..? Gue gak bisa, Ris.” Vina pun terus terisak dan berusaha menjelaskan perasaanya pada Kharis.

Kali ini ia tidak menghubungi Sandra. Dirinya tahu bahwa Sandra sendiri sedang membutuhkan waktu untuk menenangkan diri beberapa minggu ini. Kharis memang pendengar dan motivator yang baik. Tapi tetap saja, hati Vina tidak bisa sembuh dari kekecewaan secepat itu. Ia terlalu perfeksionis untuk menerima kenyataan ini. Kegagalan namanya.

“Tidak lolos dari tes management trainee perusahaan itu bukan the end of the world, Vi. Trust me.”

Bukan the end of the world, bukan akhir dari duniaku. Benarkah? Tanya Vina dalam hati sekaligus menerima dan juga meragukan hal tersebut bersamaan. Memejamkan mata dan mematikan telepon setelah beberapa saat mengobrol dengan Kharis, ia terus tergeletak menangis dan mempertanyakan masa depannya.

*     *    *

Sandra, Kharis dan Vina dipertemukan Yang Mahakuasa di sebuah perusahaan ternama di Jakarta. Ketiganya sedang melakukan masa magang di tempat yang sama, walau berbeda Departemen. Dalam proses tersebut, mereka masing-masing sangat mencintai apa  yang dilakukan sehingga merekapun merasa puas dengan apa yang selama ini telah diusahakan. Jam-jam istirahat menjadi sebuah waktu yang menyenangkan untuk berkumpul, bersenda gurau, hingga mendiskusikan sebuah masalah yang serius. Saat dirundung kesibukan, tidak jarang mereka tetap berkomunikasi melalui sms dan telepon, saling memberikan semangat. Ketiganya merasa cocok dan akrab. Bukan berarti tidak dekat dengan peserta magang yang lain, namun memang di akhir-akhir masa kerja praktek tersebut, mereka lebih lagi dekat satu dengan yang lain dikarenakan tanggal batas masa kerja yang hampir sama.

Cita-cita mereka bertiga terlihat sederhana. Sebagai langkah awal, Sandra, Kharis, dan Vina ingin masuk ke perusahaan tersebut sebagai karyawan tetap. Tentunya, untuk mencapai hal tersebut mereka harus mengikuti serangkaian tes yang disediakan untuk menjaring bibit unggul dari tiap pelamar dan akhirnya terpilih sebagai management trainee. Hanya kelihatannya saja sederhana, namun, proses penjaringan tersebut sudah terkenal sangat sulit.

Mereka  bertiga telah mencoba, dan semuanya gagal.

“Kita kenapa sih Ndra, Ris?”

“Mungkin belum saatnya Vi..” balas Kharis

“Gue juga ngga ngerti..bahkan gue gak dipanggil tuh buat tes..” ujar Sandra.

Mereka membagi kisah di teleconference. Thanks to technology.

(cont.)

In het ziekenhuis. “Di Rumah Sakit – Pertemuan manis seorang pria Belanda dengan gadis Indonesia”

“I don’t know why does her self esteem is so low.”

“She said to me that she’s not pretty, she’s not rich, she comes from a poor family & not worth with me..”

“It seems that she surprised. Too much..”

I got myself smile. “Eric, I think I know why. The reason why did she felt that way.”

Satu jam pertama kedatangan saya di Kediri dihabiskan dengan sebuah perbincangan menarik bersama Eric Entrop. Ia adalah mahasiswa asal Belanda yang dalam enam bulan kedepan akan menempuh studi lanjutan di Indonesia, khususnya Universitas Kristen Petra Surabaya. Saya, seorang wanita lajang berumur 21 tahun tidak menduga akan mendengar cerita yang, hm terbilang cukup manis dan langka tentang hubungan dua insan yang berbeda Negara, berbeda dunia. Timur dan Barat.

“Her big eyes attract me since the first time”Entrop,2011

Setelah selesai melakukan tanggung jawabnya sebagai seorang volunteer di Community Outreach Program September 2010 lalu, Eric Entrop terpaksa harus dirawat di salah satu rumah sakit swasta di Surabaya. Kondisi fisiknya menurun drastis dan sukses membuat ia rela menghabiskan sisa liburan summernya di tempat tidur. Namun, hal yang sempat dianggap ‘kurang baik’ itulah yang membawanya pada sebuah ‘kebaikan’. Kebaikan yang tidak akan pernah dilupakannya.

Dalam masa pemulihannya, seorang perawat manis selalu rutin mengunjungi juga mengontrol kesehatan pria 24 tahun ini. Karena malu berhadapan dengan orang asing, gadis yang berasal dari Jember ini pun tidak pernah berbicara banyak apalagi berbahasa Inggris, hanya senyuman dan sapaan singkat. Ternyata, keadaan itu tidak bertahan lama. Di beberapa malam saat seluruh pasien telah tertidur lelap, dan para perawat hanya berjaga di luar sambil bersenda gurau dengan rekan-rekannya, Eric dan Vincentia, menjalin sebuah keakraban melalui obrolan ringan. Perlahan namun pasti.

Mengetahui bahwa Vincentia masih malu menggunakan Bahasa Inggris, Eric tidak kehilangan akal. Google Translate pun menjadi dewa cupid mereka. Berbicara dengan perantara software penerjemah Google Translate dilakoni hingga akhirnya kebekuan diantara mereka mencair, terganti dengan hangatnya tawa bahagia dan perhatian yang diberikan. Tanpa disadari benih rasa suka pun muncul antara seorang perawat dan pasiennya.

Di akhir masa perawatan Eric, mereka bertukar alamat email dan Facebook untuk terus menjalin hubungan yang manis ini. He hooked up by this sweet Indonesian girl. Pria berambut pirang gelap ini tidak bisa melepaskan pikirannya akan perhatian yang diberikan perawat tersebut. Komunikasi pun terus dijalankan hingga akhirnya tiba saatnya Eric harus pergi kembali ke Belanda. Empat belas jam penerbangan pesawat dari Indonesia, jauh di Eropa sana.

PROPOSE

“At first, She didn’t believe in me, but I convinced her”

Beberapa kali date dijalani sebelum Eric kembali ke Belanda. Bahkan, ia sempat bertemu dengan nenek Vincentia yang nyatanya lancar berbahasa Belanda. Sebuah kebetulan yang sungguh menyenangkan. Belajar budaya adalah salah satu pekerjaan berat bagi keduanya. Erik pun tidak keberatan untuk pergi ke gereja bersama gadis yang mencuri hatinya ini. Tidak mudah, terlebih bagi seorang warga Belanda yang menganut kepercayaan bahwa agama bukanlah hal yang wajib dimiliki seseorang, itu pilihan. Selain itu, budaya individualis yang tinggi di Negeri Tulip sendiri memaksa Eric untuk beradaptasi dengan kemeriahan atmosfer kolektif di Indonesia. Semuanya dijalani untuk memberikan bukti. Minimal bukti awal keseriusan perasaannya.

Vincentia tidak percaya bahwa seorang lelaki ‘bule’ ternyata bisa tertarik padanya. Seperti yang diceritakan, gadis 25 tahun ini merasa tidak cantik, tidak berkulit putih, bukan dari golongan orang kaya, belum lagi keraguannya akan kesungguhan seorang foreigner mencintai gadis sepertinya. Itu yang dikatakan Vincentia, menurut pandangannya secara pribadi. Eric sempat sangat heran mengapa hal itu bisa dipikirkan seorang gadis Jawa yang menarik hatinya. Ia hanya meyakinkan bahwa ia menerima Vincentia apa adanya, tanpa tuntutan untuk berubah menjadi semua image yang ditakutkan gadis pujaannya tadi. Setelah melewati beberapa waktu dan proses, dua insan ini pun akhirnya menjalin komitmen untuk berpacaran.

*     *     *

Di akhir bulan Agustus ini, keluarga besar Eric akan datang ke Indonesia, khususnya Bali. Pulau yang dicintai penduduk dari seluruh dunia. Saat itulah, Eric akan membawa Vincentia ke depan seluruh anggota keluarganya. Sebagai kekasih hati yang setia menemaninya kurang lebih satu tahun ini.

“I know. I think I really understand how she felt that time, Eric.”

Saya secara jujur menjelaskan bahwa masih banyak penduduk di negeri multikultural ini yang membedakann status sosial berdasarkan tiga atapun empat huruf keramat yaitu RAS atau SUKU. Dengan berani akan saya katakan bahwa pemisahan kelas sosial secara sepihak ini merupakan fenomena yang nyata, minimal di kota asal saya, Surabaya.

Bertanyalah pada sekitar anda yang sempat singgah ke kota terbesar ke dua di Indonesia ini. Tidak dapat dipungkiri bahwa banyak sekali suku yang terdapat dalam kota cantik ini, seperti Madura, Jawa, bahkan Ambon dan pendatang lainnya.Tidakah heran juga apabila anda banyak melihat orang dengan mata yang relatif sipit, kulit putih dan ya, keturunan Tionghoa maksud saya. Keturunan Cina.

Ada suku-suku tertentu yang beranggapan bahwa suku yang dimilikinya mempunyai derajat lebih tinggi dari suku yang lain.Isu rasialisme masih nyata. Entah secara eksplisit atau implisit. Ada beberapa teman yang secara terang-terangan merendahkan seseorang hanya karena suku. Dihakimi karena warna kulit dan asal daerah. Lucu? Ya, konyol dan menyakitkan. Mungkin hanya sebuah stereotip yang diberikan oleh beberapa oknum dari suku satu ke suku lainnya. Namun tanpa disadari bisa saja itu terekam dalam pikiran kita, sehingga terbuktilah teori self fulfilling prophecy. Menjadikan nyata apa yang dikatakan orang pada diri kita.

Mungkin, saya bilang mungkin. Sekali lagi opini pribadi saya atas apa yang dirasakan Vincentia. Bisa jadi perasaan rendah diri yang dialami kekasih Eric ini adalah hasil dari stereotip yang didengarnya, hasil dari penghakiman orang lain akan sukunya, dan sangat mungkin karena image cantik atau wanita yang diciptakan oleh media komersil sekarang ini. Anda pasti tidak pernah menemui model iklan pelembut wajah dengan kulit gelap atau model cover majalah dengan tubuh ukuran 14. Menangkap maksud saya?

*     *    *

BUKAN CINDERELLA

Kalau dianggap seperti dongeng Cinderella, rasanya seperti menganggap bahwa si wanita mempunyai kedudukan sosial yang sangat berbeda dengan si pria. Tidak adil. Mari buka mata kita perlahan, ternyata sosok wanita ideal yang dianggap oleh Vincentia selama ini bukanlah sosok ideal yang diinginkan Eric. Ia melihat sosok gadis itu begitu sempurna apa adanya, tidak melalui suku, ras, atau bahkan kelas sosial. Berkali-kali Eric menekankan pada saya bahwa ia bersungguh sungguh dengan gadis pilihannya ini, Ia juga tidak ingin gadis yang dicintainya merasa bahwa dirinya penuh kekurangan. Vincentia sudah sempurna sebagaimana adanya bagi Eric. Dan yang penting, mereka saling mencintai. Saya berdoa yang terbaik bagi mereka berdua, Im so happy for both of you! Tot Ziens!!

Being different isn't that easy

Cerita yang bukan cerita sebelum tidur ini saya tulis untuk kepentingan romansa sekaligus menampar setiap isu rasialisme yang masih bertahan. Terutama di sekitar saya.

(cont)

Saat ‘Romeo’ mencintai ‘Rama’ , dan ‘Juliet’ memilih ‘Shinta’

In order to respond the day called “Pride and Powerful Day”

24 June 2011

The day that gay marriage officially legalized by New York government.

 

09 Juni 2011

Setengah perjalanan sudah saya lalui. Sebentar lagi akan tiba di bandara Soekarno Hatta Jakarta untuk terbang pulang ke Surabaya. Hm, kembali pulang ke rumah dengan membawa kabar gembira bagi orang tua ternyata sangat membahagiakan.

Duduk di kursi belakang taksi Y yang ditumpangi dari Grand Indonesia membuat saya bosan dan mencari cara membunuh waktu. Ah, mengobrol dengan Bapak supir taksi mengkin bisa membantu.

“Sudah berapa lama Pak bekerja di Taksi Y?” adalah pertanyaan pertama yang saya lontarkan untuk membuka seluruh cerita di balik kehidupan seorang Bapak sederhana yang baik hati dan sangat ramah menjawab pertanyaan gadis Surabaya ini. Sesuai dengan yang saya harapkan, pembicaraan pun mengalir hangat, membunuh waktu. Hingga tiba saatnya Ia mulai menceritakan pengalamannya menjadi sopir di shift malam dan subuh.

“Iya Mba, kalau paling ngga enak itu mengantar orang mabuk. Saya ini lihatnya kasihan dan sedih, kok ya hidupnya dibuat mabuk-mabuukan seperti itu?”

“Loh iya ya Pak? Tapi orangnya ngaa berbuat jahat kan Pak? Biasanya kalau mabuk ngga sadar, bisa berbuat yang aneh-aneh..”

“Wah, ada itu , Mba yang mau keluar dari mobil sampai saya bener-bener jaga..”

Kami pun membahas dengan seru tipikal penumpang malam yang setia menggunakan jasa taksi untuk untuk pulang kebali ke rumahnya. Ya, memang tidak dapat dipungkiri, kebanyakan dari mereka terbiasa mengecap kehidupan malam.

Tiba di sebuat tema yang menggelitik keingintahuan saya.

“Yang suka sesama jenis juga banyak Mbak.. saya geli sendiri liatnya..”

“Oh ya Pak? Kok Bapak bisa tahu kalau dia itu suka sesama jenis?”

Bapak tersebut dengan yakin menceritakan kepada saya akan apa yang dilihat dari kaca spion tengah dan juga analisa pribadinya saat melihat gerak-gerik sang penumpang. Yah, menurut saya, bukanlah suatu hal yang sulit saat ini untuk menemukan pasangan sesama jenis, terutama di Ibukota. Orang modern saat ini memang cenderung terbuka dan tidak segan menunjukan self identity nya di mata publik, termasuk juga para penyuka sesama jenis.

“Kok bisa yah Pak.. laki suka ma laki, yang cewek ya seperti itu. Kenapa yah Pak?” pertanyaan saya ini sebenarnya bukan seratus persen pertanyaan, saya juga ingin melihat cara pandang I Bapak baik hati ini.

“Menurut saya itu loh bukan penyakit, Pak..”sergah saya sebelum ia sempat menjawab.

”Loh, Mbak. Saya juga yakin itu bukanlah penyakit..” nada si Bapak sudah mulai tinggi dan semangat, bagai diplomat.
Tuhan , Yang Maha Kuasa sudah menciptakan semuanya itu yang begini adanya. Itulah sempurna. Tuhan tidak menciptakan itu yang namanya rencana untuk menyukai sesama jenis, apalagi melakukan hubungan yang lebih jauh.” ujar Bapak dengan penuh kepercayaan dan keyakinan.

“Setuju Pak!” jawab saya dengan muka tersenyum.Saya menyukai pemikiran Bapak ini. Ia tidak menghina atau mencaci golongan tersebut, namun ia tidak membenarkan hal tersebut.

“Memang Tuhan sudah menciptakan sempurna. Memang ada pengaruh gaya hidup..”

Belum selesai saya membuat pernyataan, Bapak Baik Hati sudah turut memberikan afirmasi.

“Gaya hidup itu Mba, memang bikin ruwet. Harus dibenahi. Kalau masih muda dijaga baik-baik. Ya kalau terbawa arus, bisalah jadi seperti itu.”

Saya mengangguk setuju. Masih tetap tersenyum.

*     *     *

SEGELINTIR OPINI

04 July 2011

Secara pribadi, saya percaya bahwa apa yang disebut dengan hubungan cinta sesama jenis atau familiar disebut gay dan lesbian merupakan refleksi dari values yang dianut seseorang. Tentu values disini erat kaitannya dengan keimanan dan kepercayaan kita akan hal yang benar dan salah.

Values yang kita anut akan berdampak bagi setiap kegiatan hidup dari yang sederhana hingga yang rumit dan membutuhkan pemikiran panjang. Ia menjadi dasar pemikiran anda dalam mengambil sebuah keputusan, Ya, values atau nilai. Saat seseorang mudah goyah akan values hidupnya, ia akan cenderung mengikuti arus yang ada dan memberikan ruang yang over fleksibel untuk sebuah prinsip hidup. Apa yang kita pilih menjadi dasar bangunan keputusan kita setiap hari?

Sangat mungkin adanya apabila seseorang yang goyah dan abil, sangat mudah terombang ambing oleh lingkungannya. Mungkin ia terjerumus, namun Ia telah memilih gaya hidup yang dianutnya, dan mengadopsi nilai yang ada dalam gaya hidup tersebut. Lebih dari sebuah pemikiran pribadi, ada banyak kejadian nyata yang membuktikan persepsi saya bahwa kecenderungan menyukai sesama jenis bukanlah bawaan dari lahir.Itu semua kembali ke p i l i h a n.

*      *     *

Saya mengenal seorang gadis jelita nan menarik. Tidak ada yang berbeda dengan kehidupannya, hingga ia berkawan akrab dengan seorang gadis lainnya yang ternyata adalah penyuka sesama jenis.

“Ah, tidak masalah. Aku akan menyadarkan bahwa hal itu tidaklah baik..” ujarnya di awal.

Keraguan saya terjawab setelah malam pengakuannya tentang apa yang terjadi selama ini ia mengenal kawan barunya itu. Setelah cukup dekat dan intens, masuklah ia pada komunitas yang melegalkan hubungan wanita dengan wanita alias lesbian. Ia mengadopsi nilai dalam komunitas tersebut. Ia memilih untuk melakukan toleransi pada nilai yang dianut sebelumnya. Gadis ini positif berpacaran dengan gadis yang membuka wawasan akan dunia ‘lain’ ini.

*     *     *

Berusaha saya tarik dengan sederhana kesimpulan dari penulisan post baru seri 1 ini. Berhubungan dengan latar belakang seseorang menyukai sesama jenis, saya percaya, apapun alasan yang diberikan, akan kembali pada titik yang sama yaitu sebuah p i l i h a n –  h i  d u p .

Ada dua orang Ibu miskin yang masing-masing mempunyai anak berumur tiga tahun dan haus akan susu.

Keduanya tidak mempunyai uang untuk membeli. Ibu pertama terus memutar otak , hingga akhirnya mengisi botol mineral kosong dengan kerikil dan  berusaha mengamen. Hasilnya, ia belikan sekotak kecil susu manis untuk anak balitanya.

Di waktu yang sama Ibu kedua tidak ingin lebih susah lagi dan memutuskan untuk mencuri. Namun tidak sampai berhasil menikmati hasil curiannya, ia tertangkap. Anaknya pun tetap kehausan.

Andaikan pun Ibu kedua mencuri dan tidak tertangkap, toh keduanya tetap mendapatkan susu bagi anak yang dikasihinya. Namun, cara mana yang anda akan tempuh dalam hidup? Ini hanyalah analogi yang terlalu sederhana, untuk pemikiran sederhana saya.

*     *     *

Semua yang ada di bawah matahari tidaklah selalu nyaman dan subur,

Namun keputusan dan pilihan yang kita buat untuk menyikapi apa yang terjadi, itulah yang menentukan.

Apa yang ditabur, itulah yang dituai.

 

 

G a y      d a n     l e s b i a n .  

Masalah kah bagi saya?

 

(cont.)

 

 

 

ps. Saat ‘Romeo’ mencintai ‘Rama’ , dan ‘Juliet’ memilih ‘Shinta’

Penulisan judul diatas dilakukan oleh penulis secara pribadi :

Tidak ada hubungannya dengan nama seseorang pada kejadian nyata. Hanya fiktif belaka.

Nama nama tersebut tidak mewakili apapun selain jenis kelamin.

Judul diatas adalah murni atas inisiatif penulis dan tidak bermaksud menyinggung siapapun dalam konteks apapun.